Duit Tabung Nak Pergi Holiday Kat Bandung

Rabu, April 28, 2010

Aku Jaga Kucing Aku Macam Jaga Anak

Dah lama tak cerita perihal kucing2 sayang aku. Sekarang ni dah tinggal 2 ekor. Masih lagi L dan Kira. Lepas Tiger mati, aku dah macam takde hati nak bela kucing baru.

Bukan tak sanggup nak bela kucing baru dari segi nak bagi makan atau nak jaga, tapi aku tak sanggup nak kehilangan lagi.

Bela kucing dah macam bela anak bagi aku. Kalau diaorang tak balik-balik bila dah petang mulalah aku risau. Tak senang duduk.

Kira jenis takut orang. Kalau dia main kat luar biasanya dekat area rumah jek. Takpun dia suka lepak bawah kereta Encik Rizal. Kalau nampak orang lalu, berdesup dia masuk rumah.

Tak macam si L. Jenis suka merayap entah ke mana-mana. Tau-tau bila balik rumah mesti comot gila. Dahlah dia putih, memang kalau kotor sikit je pun boleh nampak. Dahtu, kaki gaduh. Pantang nampak kucing jantan lain nak masuk wilayah dia or nak ngurat Kira, memang dia terkam. Sudahnya, dia jugak yang calar-balar sampai gigi dia pun dah patah taringnya.

Sekarang ni, ada sekor kucing jantan warna hitam ni selalu lepak depan rumah aku. Nak mengurat si Kira la tu. Memang tak dapat la. Laki dia ada. Tapi, L memang jenis proctecter. Dia lawan sungguh-sungguh walaupun akhirnya dia sendiri terbaring kesakitan. Tapi sehari je, pastu dia merayap lagi dan gaduh lagi. Jenis tak serik. Kucing hitam tu pulak jenis tak putus asa, nak jugak mengurat si Kira. Bila tak dapat, Kira pulak dia terkam. Kesian Kira. Habis luka-luka kat leher. Dia terus macam trauma. Terus takut nak keluar rumah.

Walau apapun, aku memang sayang gila kat kucing2 aku. Aku jaga sebaiknya. Makan dan minum tak pernah kurang. Berak pun siap ada pasir khas. Kalau sakit bawak pergi klinik. Aku mandikan dengan sabun khas. Kalau luka-luka kecil, aku yang sapukan dengan minyak gamat. Kalau dia sakit aku yang teresak-esak menangis. Memang sebiji macam jaga anak.


Tiada ulasan:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin